Jajanan Bandung Murah yang Wajib Dicoba

2 comments

Hampir dua tahun jauh dari Bandung masih saja belum move on terutama jajanan Bandungnya. Entah kenapa kalau di Bandung tuh suka banget jajan. Dari pagi, siang, sore bahkan sampai malam. Rasanya tidak ada bosan-bosannya beli ini itu. Bahkan sering banget loh yang dibeli itu lagi itu lagi.

Pindah ke beberapa kota lain, rasanya tidak sama dengan Bandung. Jiwa untuk jajannya berkurang banget. Kaget mungkin jajanan yang biasanya aku makan tidak ada di sini. Misalnya jenisnya sama pun rasanya tetap beda. Jadi biasa saja untuk jajan ini itu. Kalau di Bandung rasanya nyaman untuk jajan.

Dari harga yang paling murah sampai yang mahal pernah aku cobain. Meski belum semuanya setidaknya aku pun pernah jajan mahal gitu. Kalau jajan mahal pun sayang banget sama duitku hehehe. Sebagai anak rantau perlu berhemat kan. Jadi aku mau rekomendasikan jajanan yang menurutku nggak murmer banget deh.

Jajanan Bandung Murah yang Enak untuk Dinikmati

Jajanan Bandung Murah

Ngomongin jajanan Bandung nggak ada habisnya. Selalu saja ada yang baru, dari segi varian rasa, inovasi dan tempat. Meski jajanan itu aslinya sudah biasa saja, tetap ada orang yang akan berinovasi untuk menarik pembeli. Contohnya saja es krim moci, berbagai varian rasa surabi. Berbagai rasa kue balok. Dan masih banyak lagi macamnya.

Kali ini aku akan ceritakan jajanan yang sering aku beli bersama teman-teman. Menurutku orang Bandung itu hobi kuliner loh. Tanpa mereka sadari.

1. Seblak Ceker atau Tulang


Bahan utama seblak sebenarnya krupuk udang berwarna kemasan atau putih. Dengan perkembangan waktu bahan seblak tidak hanya krupuk. Bahan lainnya berbagai jenis makaroni, mie glosor (warnanya kuning kalau matang jadi mengkilat soalnya kalau pakai sumpit susah dijepit hehehe), mie instan, mie kwetiau, batagor kering, kerupuk bentuk ikan, kerupuk yang melilit, ceker dan tulang. Itu yang masih ku ingat.

Biasanya aku pesan seblak dengan bahan makaroni dan ceker atau tulang. Ini yang jadi favoritku kalau makan seblak. Bumbunya tidak pakai kecap dan gula. Gurih, panas dan pedas menjadi andalanku. Enak banget pokoknya.

Ada sayurnya juga loh biasanya sawi atau kol. Ada juga yang menggunakan kangkung, sering disebut seblak kangkung.

Aku sering beli di kedai Ica, lokasinya gang Slamet 1 di depan Apartemen Gateway Cicadas. Harganya dari Rp 8.000 sampai Rp 15.000 itu dulu tahun 2019. Kalau di Jatinangor di pujasera Ciseke Kecil, penjualnya mba-mba. Rasa bumbu dan kencurnya pas banget deh. Ada lagi di depan Trans Studio Mall, kalau ini harganya lumayan sih. Minimal beli harus Rp 10.000.

2. Batagor Depan SD Al Irsyad


Kalau ke Bandung pasti harus beli batagor. Sudah jadi jajanan khas Bandung pokoknya deh. Ada batagor yang murah tapi enak dan mengenyangkan. Lokasinya depan SD Al Irsyad, di jalan Cikutra. Bentuknya kedai kecil tapi ada tempat duduknya untuk makan di tempat.

Ada dua jenis batagor, kering dan kuah. Harganya mulai dari Rp 6.000 untuk kering dan Rp 7.000 untuk kuah. Aku dan teman-teman langganan di sini dari harga Rp 5.000. Aku yang kurang suka kuah jadi suka banget batagor kuah.

3. Makaroni Basah Pink


Makaroni kering maupun basah dengan kepedasan sesuai permintaan pembelinya. Selain rasa pedas gurih, ada balado, jagung, daging panggan dan lainnya. Kurang hafal rasanya, seringnya beli pedas gurih yang basah.

Harganya dipatok dari Rp 5.000. Tempat kedainya ada di jalan PSM Kiaracondong sama jalan Babakan Sari.

4. Mie Tek Tek


Bagi yang suka begadang ada nih menu andalan anak kostan jika sudah malam. Mie tek tek selalu lewat di atas jam 10 malam. Bahkan lewatnya jam 11 malam. Tunggu saja kedatangannya. Cara memasak mie dengan arang, tanpa bawang merah untuk memasaknya, ditambah kuah kaldunya enak banget.

Kalau mau yang mangkal cari saja di jalan stasiun lama, jalan Gatot Subroto ke arah Trans Studio Mall. Harganya kisaran Rp 8.000 sampai Rp 10.000.

5. Cilok Bumbu Kacang, Cilok Goang dan Cilok Goreng 

Kuliner peracian atau tepung tapioka merupakan ciri khas Bandung. Dari cilok, cibay, cireng, dan cimol. Jajanan ini bikin melek deh karena rasa pedasnya atau bumbu kacangnya yang cihuy banget.

Kalau beli cilok goreng ketika sedang olahraga di gazibu depan monumen pancasila.

Cireng bisa kita dapatkan dipenjual gorengan, cilok goang bisanya buka kedai, cilok bumbu kacang belinya di amang suka mangkal, cibay biasanya di penjual gorengan juga. Harganya mulai dario Rp 1.000 pertusuk, perbiji atau kalau cilok minimal Rp 5.000.

6. Cuangki Bandung


Cuangki singkatan dari cari uang jalan kaki. Pastinya yang menjual keliling. Kalau mau mudah mendapatkan cuangki cari saja di masjid PUSDAI atau di tempat-tempat keramaian. Biasanya sering mangkal di situ. Ciri khasnya dipanggul bawa kotak jualannya.

Isi dari cuangki ada bakso kecil maupun besar, batagor kering, pangsit, tahu putih dan tahu cokelat. Harganya mulai dari Rp 5.000. Kalau mau tambah mie instan jadi Rp 7.000. Ada cuangki yang selalu mangkal yang bukanya jam 17.00, di gang slamet 2 depan apartemen gateaway Cicadas.

7. Gorengan Bandung


Menuruku gorengan bala-bala/bakwan, gehu (tauge tahu) pedas, combro, dan tempe rasanya gurihnya tuh pas banget. Harus dicoba kalau main ke Bandung. Banyak tempat untuk mencari gorengan Bandung.

Menulis ini sambil mengingat rasanya di lidah. Semoga bisa jalan-jalan lagi ke Bandung untuk menikmati jajanan Bandung murah di kantong. Semoga bermanfaat buat teman-teman.

Related Posts

2 comments

  1. mie tek tek TSM dan gatsu dong aku penasaran, hehehe. rasanya pernah bahas ini ya, tapi dimana ya? di wag gitu ya? hehehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Follow by Email